Sabtu, 09 Juli 2011

Tabulampot ALPUKAT

Berikut ini tips, menanam alpukat, pohon alpukat, tabulampot alpukat. Intinya bibit stek lebih baik, jangan sampai "menanam alpukat (apokat) dengan bibit biji.

Alpukat (Persea americana Mill.) dapat diperbanyak dengan biji dan grafting (okulasi atau sambung pucuk). Untuk penanaman di pot, pilihlah bibit yang berasal dari grafting dari jenis yang berbuah hijau panjang (lihat tulisan sebelumnya : Alpukat), sehingga dapat dipastikan bisa berbuah dan cepat menghasilkan. Pilihlah bibit alpukat yang sehat, tegak, banyak daunnya dan tidak terserang penyakit.

Pakailah pot dengan diameter minimal 30 cm dan tinggi minimal 35 cm, makin besar pot makin mudah tanaman tumbuh normal. Isilah pot dengan ijuk atau pecahan genteng setebal 5 cm sebagai penahan keluarnya media tanam saat penyiraman. Kemudian isi dengan media tanam yang terdiri dari campuran tanah, pupuk kandang dan pasir dengan perbandingan yang sama sampai pot penuh.

Penanaman yang baik pada saat suhu udara rendah (pagi atau sore). Tempatkan tanaman baru pada tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung selama sekitar seminggu, lalu secara bertahap tempatkan pada tempat yang kena sinar matahari langsung.
Penyiraman dilakukan 2 kali sehari pada pagi dan sore terutama pada musim kemarau.
Pemangkasan dilakukan untuk membentuk tajuk tanaman. Setiap pemankasan akan memunculkan tunas baru, pilihlah 3 tunas untuk ditumbuhkan. Makin banyak cabang/ranting maka makin banyak tempat keluarnya bunga. Pemangkasan juga dilakukan untuk membuang tunas liar, tunas yang tidak sehat, tunas yang tidak produktif.
Pemupukan dilakukan setiap bulan. Pupuk ditanam di sekeliling pinggiran pot dan lakukan penyiraman setiap selesai memupuk. Dosis pemupukan sebagai berikut:

Usia tanam 0-5 tahun, Urea 21 gr, TSP 104 gr dan KCl 16 gr.
Usia tanam 5 tahun lebih, Urea 170 gr, TSP 132 gr dan KCl 162 gr.

Sebagai tambahan dapat diberikan puouk daun seperti Gandasil D (untuk pertumbuhan vegetatif) dan Gandasil B (untuk pertumbuhan generatif) setiap minggu dengan dosis sesuai dengan anjuran di kemasannya.
Penggemburan tanah dilakukan untuk mempermudah tanaman menyerap oksigen dari dalam tanah. Penggemburan dilakukan apabila media tanam sudah mengeras dan dilakukan dengan hati-hati agar tidak merusak akar.
Pengendalian hama, penyakit dan gulma paling praktis dilakukan dengan cara fisik, yaitu membuangnya dengan tanagan atau alat lain.

Setiap 3-5 tahun sekali sebaiknya dilakukan pergantian media tanam. Potonglah sekitar 5 cm media tanam beserta akar tanaman di sekeliling dan bagian bawah media tanam dengan pelan, kemudian tanam kembali dengan menambahkan media tanam yang baru. Setiap pemotongan akar harus diimbangi dengan pengurangan daun, agar seimbang, kalau tidak tanaman akan secara alami melayukan dan menggugurkan daunnya. Pergantian pot juga dilakukan apabila ukuran pot sudah tidak mencukupi (kekecilan) atau pot sudah rusak. Sekian, selamat "MENANAM ALPUKAT".

2 komentar:

  1. Salam sukses,,,

    Kami dari CV. Mitra Bibit
    Jual biji dan Bibit Tanaman

    Jangan lupa berkunjung ke lapak ane www.MitraBibit.com ya...
    Mau donk tukeran Link...
    HP: 0852-2848-4369

    BalasHapus
  2. Terimakasih atas infonya pak.Info ini telah menginspirasi saya untuk mencoba menanam alpukat yang baik.,karena daerah kami adalah sentra alpukat.
    Maturnuwun

    BalasHapus