Sabtu, 09 Juli 2011

Tabulapot pohon ASEM (ASAM)

Berikut ini cupikan "Tabulampot pohon asam, asem jawa" di pot. Menarik bukan kalau punya pohon asam (asem) dalam pot. Tapi memang butuh bibit yang baik agar tabulampot asam itu bisa berbuah. Berikut ini penjelasan, jenis asam, manfaat asam (khasiat/kasiat asam atau asem). Silahkan baca...!

Pohon Asem atau sering di sebut "asem jawa" adalah pohon yang memiliki buah berbentuk celurit yang memiliki rasa asam / asem. Buah asem sering digunakan sebagai bumbu dalam banyak masakan Indonesia dan bumbu rujak.
Namun sekarang ini pohon Asem tidak menghasilkan buah yang rasanya asem saja. Saat ini, ada jenis pohon asem yang menghasilkan buah yang rasanya manis. Buah asem yang rasanya manis saat ini sudah banyak dijual di supermarket-supermarket. Aneh juga ya…. Namanya asem tapi rasanya manis..
Asem / Asem jawa memiliki nama ilmiah Tamarindus indica, termasuk ke dalam suku Fabaceae (Leguminosae). Spesies ini adalah satu-satunya anggota marga Tamarindus.

Asem adalah salah satu bumbu dapur pemberi rasa asam pada masakan. Pohon asam berperawakan besar, daun selalu hijau, tingginya bisa sampai 30 m dan diameter batang di pangkal hingga 2 m. Kulit batang berwarna coklat keabu-abuan, kasar dan memecah, beralur-alur vertikal. Tajuknya rindang dan lebat berdaun, melebar dan membulat.
Daun majemuk menyirip genap, panjang 5-13 cm, terletak berseling, dengan daun penumpu seperti pita meruncing, merah jambu keputihan. Anak daun lonjong menyempit, 8-16 pasang, masing-masing berukuran 0,5-1 × 1-3,5 cm, bertepi rata, pangkalnya miring dan membundar, ujung membundar sampai sedikit berlekuk.

Bunga tersusun dalam tandan renggang, di ketiak daun atau di ujung ranting, sampai 16 cm panjangnya. Bunga kupu-kupu dengan kelopak 4 buah dan daun mahkota 5 buah, berbau harum. Mahkota kuning keputihan dengan urat-urat merah coklat, sampai 1,5 cm.
Buah polong yang menggelembung, hampir silindris, bengkok atau lurus, berbiji sampai 10 butir, sering dengan penyempitan di antara dua biji, kulit buah (eksokarp) mengeras berwarna kecoklatan atau kelabu bersisik, dengan urat-urat yang mengeras dan liat serupa benang. Daging buah putih kehijauan ketika muda, menjadi kecoklatan sampai kehitaman ketika sangat masak, asam manis dan melengket. Biji coklat kehitaman, mengkilap dan keras, agak persegi.

Penyebaran dan ekologi Asam
Asam jawa termasuk tumbuhan tropis. Asal-usulnya diperkirakan dari savana Afrika timur di mana jenis liarnya ditemukan, salah satunya di Sudan. Semenjak ribuan tahun, tanaman ini telah menjelajah ke Asia tropis, dan kemudian juga ke Karibia dan Amerika Latin. Di banyak tempat yang bersesuaian, termasuk di Indonesia, tanaman ini sebagian meliar seperti di hutan-hutan savana.
Pohon asam dapat tumbuh baik hingga ketinggian sekitar 1.000 m dpl, pada tanah berpasir atau tanah liat, khususnya di wilayah yang musim keringnya jelas dan cukup panjang.

Hasil dan kegunaan Asam (asem)
Daging buah asam jawa sangat populer, dan digunakan dalam aneka bahan masakan atau bumbu di berbagai belahan dunia. Buah yang muda sangat masam rasanya, dan biasa digunakan sebagai bumbu sayur asam atau campuran rujak. Buah yang telah masak dapat disimpan lama setelah dikupas dan sedikit dikeringkan dengan bantuan sinar matahari. Asem kawak --demikian ia biasa disebut-- inilah yang biasa diperdagangkan antar pulau dan antar negara. Selain sebagai bumbu, untuk memberikan rasa asam atau untuk menghilangkan bau amis ikan, asem kawak biasa digunakan sebagai bahan sirup, selai, gula-gula, dan jamu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar